Sejarah fotografi telah ditandai dengan beberapa foto mengesankan yang telah terukir di benak orang-orang di seluruh dunia; gambar ikonik dan subjek yang berbicara seribu kata.

Baik foto-foto itu memasuki mata publik sebagai karya foto jurnalistik, fotografi fashion, fotografi lanskap, potret, fotografi dokumenter peristiwa sejarah, atau fotografi seni, foto-foto paling terkenal dan ikonik di dunia berasal dari berbagai genre dan era.

Foto-foto yang mudah dikenali ini tidak hanya membuat jejak di dunia, tetapi juga membuat fotografernya terkenal.

Para fotografer terkenal dan hebat seperti Robert Capa, Henri Cartier-Bresson, Raymond Depardon, dan Robert Doisneau bukan satu-satunya fotografer yang meninggalkan warisan mengesankan!

Banyak fotografer dokumenter dan jurnalis foto masuk di kalangan mereka yang bertanggung jawab atas karya-karya yang menyentuh ini, dan karya mereka berpengaruh berkat kesuksesan mereka.

Jika Anda sedang mencari kursus fotografi, mengapa tidak mengunjungi guru-guru hebat kami di seluruh Indonesia. Temukan kursus fotografi setempat di dekat Anda di Jakarta, Medan, Malang, atau di mana pun di antaranya.

Tersedia guru-guru Fotografi terbaik
Kursus pertama gratis!
Ade
5
5 (17 ulasan)
Ade
Rp65,000
/jam
Kursus pertama gratis!
Pophie
5
5 (7 ulasan)
Pophie
Rp75,000
/jam
Kursus pertama gratis!
Iswahyudi
5
5 (71 ulasan)
Iswahyudi
Rp80,000
/jam
Kursus pertama gratis!
Abi
5
5 (10 ulasan)
Abi
Rp150,000
/jam
Kursus pertama gratis!
Kreasinova
5
5 (2 ulasan)
Kreasinova
Rp200,000
/jam
Kursus pertama gratis!
Riska
5
5 (14 ulasan)
Riska
Rp150,000
/jam
Kursus pertama gratis!
Rokhmania
4,9
4,9 (11 ulasan)
Rokhmania
Rp100,000
/jam
Kursus pertama gratis!
R trivano
4,7
4,7 (6 ulasan)
R trivano
Rp35,000
/jam
Kursus pertama gratis!
Ade
5
5 (17 ulasan)
Ade
Rp65,000
/jam
Kursus pertama gratis!
Pophie
5
5 (7 ulasan)
Pophie
Rp75,000
/jam
Kursus pertama gratis!
Iswahyudi
5
5 (71 ulasan)
Iswahyudi
Rp80,000
/jam
Kursus pertama gratis!
Abi
5
5 (10 ulasan)
Abi
Rp150,000
/jam
Kursus pertama gratis!
Kreasinova
5
5 (2 ulasan)
Kreasinova
Rp200,000
/jam
Kursus pertama gratis!
Riska
5
5 (14 ulasan)
Riska
Rp150,000
/jam
Kursus pertama gratis!
Rokhmania
4,9
4,9 (11 ulasan)
Rokhmania
Rp100,000
/jam
Kursus pertama gratis!
R trivano
4,7
4,7 (6 ulasan)
R trivano
Rp35,000
/jam
Kursus pertama gratis>

1. Le Baiser de l’Hôtel de ville karya Robert Doisneau

Diterbitkan di majalah Life pada tahun 1950, foto Doisneau, 'Le Baiser de l'Hôtel de ville' (atau 'The Kiss at the Hôtel de ville' dalam bahasa Inggris) dianggap sebagai salah satu foto paling romantis yang pernah diambil.

Foto hitam putih ini juga menjadi simbol gerakan fotografi humanis.

Gerakan ini dimotori oleh Robert Doisneau, yang berusaha menangkap esensi kemanusiaan di tahun-tahun setelah Perang Dunia Kedua.

lukisan Robert Doisneau yang sangat terkenal
The Kiss Salah satu foto paling romantis di dunia. Sumber : BBC - Atelier Robert Doisneau, 2016

Karena Prancis dalam keadaan rusak setelah perang, sejumlah besar karya Doisneau menggambarkan warga Paris dalam kehidupan sehari-hari mereka. Termasuk siswa sekolah dan pasangan serta orang-orang tunawisma.

Memotret masyarakat Paris dengan cara ini memberi Doisneau sarana untuk menciptakan potret masyarakat Prancis pada saat itu.

Jika Anda seorang yang tajam terhadap fotografi, mengapa tidak memeriksa kiat-kiat fotografi kami untuk semua gaya fotografi?

2. The Vulture and the Little Girl karya Kevin Carter

Foto ini telah dilihat secara kontroversial untuk waktu yang lama.

Diambil pada tahun 1993 oleh fotografer muda Kevin Carter, momen tersebut menggambarkan konsekuensi kelaparan di Sudan Selatan.

Kevin Carter berusaha menjadi saksi kesulitan yang dihadapi oleh mereka yang terkena dampak dan memancing reaksi dalam skala internasional dengan menangkap adegan seorang gadis muda kelaparan yang meringkuk di tanah.

objek foto yang mengejutkan dunia
Adegan mengerikan yang mengejutkan dunia. Sumber : Rarehistoricalphotos

Carter memenangkan Hadiah Pulitzer untuk foto ini; namun, dia dituduh tidak membantu situasi ini dan mengakhiri hidupnya sendiri beberapa bulan kemudian.

Belakangan diketahui bahwa gadis muda di foto itu ditemukan dalam keadaan hidup dan sehat.

3. Afghan Girl karya Steve McCurry

Diambil pada bulan Juni 1984, potret gadis muda Afghanistan yang dikenal sebagai Sharbat Gula adalah salah satu yang paling dikenal di dunia.

foto gadis afghanistan yang dikenal dunia
Gadis Afghanistan McCurry muncul di sampul National Geographic pada tahun 1985. Sumber : WFAE

Pada saat foto ini diambil, Sharbat Gula berusia dua belas tahun.

Mungkin bagian yang paling mencolok dari potret ini adalah mata hijau gadis itu.

Karena McCurry mengambil foto ini saat bepergian di Pakistan, Afghan Girl bisa digunakan sebagai contoh fotografi perjalanan dan juga potret.

4. Tank Man karya Jeff Widener

Tank Man, yang diambil pada tahun 1989, adalah simbol pemberontakan seorang mahasiswa melawan penindasan tentara Tiongkok.

fotografi militer legendaris
Perkasa, politis, dan pedih. Sumber : Globalnews

Foto ini diambil saat demonstrasi menentang korupsi. Karena jumlah demonstran terus bertambah, pemerintah Tiongkok membuat keputusan untuk menggunakan kekuatan tentara untuk memulihkan ketertiban.

Pengemudi tangki menolak untuk terus bergerak maju, bertentangan dengan perintah atasannya.

Bergabunglah dengan kursus fotografi online dan tambahkan foto Anda ke dalam daftar.

5. Heart of Voh karya Yann Arthus Bertrand

The Heart of Voh (atau Cœur de Voh, demikian sebutannya dalam bahasa Prancis) adalah salah satu gambar paling terkenal di dunia dari Yann Arthus Bertrand yang tidak terlalu terkenal.

Diambil pada tahun 1990, foto tersebut mewakili hutan bakau, hutan antara darat dan air di Kaledonia Baru.

Jenis vegetasi ini mencakup lebih dari 75% lahan tropis, mewakili 15 juta hektar di seluruh dunia.

foto keren ini diambil dari atas udara
Gambar udara ini menunjukkan Kaledonia Baru pada seluruh dunia sumber : Yann Arthus-Bertrand

Saat mengambil foto ini, Bertrand, sebagai fotografer lanskap yang jeli, berharap dapat menyadarkan masyarakat akan masalah lingkungan di daerah tersebut.

6. V-J Day in Times Square karya Alfred Eisenstaedt

Pada akhir Perang Dunia Kedua, fotografer Alfred Eisenstaedt mengabadikan momen ini antara seorang pelaut Amerika dan seorang perawat di Times Square.

fotografi spontan oleh fotografer terkenal
Jepretan spontan Eisenstaedt menggemakan jepreten milik Doisneau. Sumber : Nydailynews

Foto yang dimuat di Life Magazine ini diambil pada 14 Agustus 1945 – hari penyerahan Jepang kepada Sekutu.

Sama seperti Baiser de l'Hôtel de Ville karya Doisneau, banyak orang mengaku sebagai orang asing yang berciuman yang tertangkap kamera.

Akhirnya, wanita di foto itu diidentifikasi sebagai Greta Friedman.

Pernah bertanya-tanya tentang tren Instagram resep flatlays? Superprof menjelaskan semuanya dalam artikel tentang fotografi makanan ini.

7. The Terror of War karya Nick Ut

Perang Vietnam, yang berlangsung dari tahun 1955 hingga 1975, sangat kontroversial.

Orang-orang berkampanye untuk perang dan pembantaian (diwakili oleh foto ini) yang menyertainya untuk diakhiri.

foto ini dipotret langsung oleh Nick Ut
Gadis Napalm yang dipotret Nick Ut adalah contoh fotografi perang. Sumber : All That's Interesting

Phan Thị Kim Phúc OOnt, atau Gadis Napalm begitu dia dikenal, harus menjalani 17 cangkok kulit setelah insiden yang digambarkan dalam foto.

Tersedia guru-guru Fotografi terbaik
Kursus pertama gratis!
Ade
5
5 (17 ulasan)
Ade
Rp65,000
/jam
Kursus pertama gratis!
Pophie
5
5 (7 ulasan)
Pophie
Rp75,000
/jam
Kursus pertama gratis!
Iswahyudi
5
5 (71 ulasan)
Iswahyudi
Rp80,000
/jam
Kursus pertama gratis!
Abi
5
5 (10 ulasan)
Abi
Rp150,000
/jam
Kursus pertama gratis!
Kreasinova
5
5 (2 ulasan)
Kreasinova
Rp200,000
/jam
Kursus pertama gratis!
Riska
5
5 (14 ulasan)
Riska
Rp150,000
/jam
Kursus pertama gratis!
Rokhmania
4,9
4,9 (11 ulasan)
Rokhmania
Rp100,000
/jam
Kursus pertama gratis!
R trivano
4,7
4,7 (6 ulasan)
R trivano
Rp35,000
/jam
Kursus pertama gratis!
Ade
5
5 (17 ulasan)
Ade
Rp65,000
/jam
Kursus pertama gratis!
Pophie
5
5 (7 ulasan)
Pophie
Rp75,000
/jam
Kursus pertama gratis!
Iswahyudi
5
5 (71 ulasan)
Iswahyudi
Rp80,000
/jam
Kursus pertama gratis!
Abi
5
5 (10 ulasan)
Abi
Rp150,000
/jam
Kursus pertama gratis!
Kreasinova
5
5 (2 ulasan)
Kreasinova
Rp200,000
/jam
Kursus pertama gratis!
Riska
5
5 (14 ulasan)
Riska
Rp150,000
/jam
Kursus pertama gratis!
Rokhmania
4,9
4,9 (11 ulasan)
Rokhmania
Rp100,000
/jam
Kursus pertama gratis!
R trivano
4,7
4,7 (6 ulasan)
R trivano
Rp35,000
/jam
Kursus pertama gratis>

8. The Agony of Omayra Sànchez karya Frank Fournier

Kisah di balik foto ini tidak lain adalah tragis.

fotografer pemilik foto ini adalah Frank Fournier
Foto Frank Fournier menggambarkan realitas bencana alam. Sumber : Http:reelfoto.blogspot.fr

Karya tersebut menggambarkan seorang gadis muda Kolombia yang terperangkap di puing-puing rumahnya setelah bencana letusan gunung berapi Nevado del Ruiz pada tahun 1985.

Layanan darurat tidak dapat menyelamatkan Omayra tepat waktu karena dia terjebak di bawah lumpur dan puing-puing. Gadis berusia 13 tahun itu akhirnya meninggal dunia, masih terjebak.

“Saya ingin orang-orang tahu siapa dia” Frank Fournier di Omayra Sànchez

9. Woman Resists Eviction in Manaus karya Luiz Vasconcelos

Beberapa orang percaya Brasil menjadi tanah keserakahan.

foto ini menunjukkan tentang kesedihan dan perjuangan
Foto ini menggambarkan keputus-asaan seorang ibu membela rumahnya. Sumber : www.tribunal-evictions.org

Foto Vasconcelos menunjukkan wanita yang melawan pasukan Brasil, yang datang untuk mengklaim tanah untuk negara.

Yang membuat foto ini semakin penting adalah publikasinya, meskipun ada perlakuan terhadap jurnalis oleh pemerintah Brasil.

10. Saigon Execution karya Eddie Adams

Pada puncak perang Vietnam, fotografer Eddie Adams mengikuti tentara Vietnam selama beberapa hari.

Adam memotret foto ini untuk mengakhiri perang
Foto mengejutkan oleh Adam membantu mengakhiri perang. Sumber : BBC

Dia hadir untuk eksekusi seorang tahanan komunis yang mengira dia hanya akan diinterogasi.

Setelah memenangkan penghargaan Pulitzer, Adams berkata:

“Jenderal itu membunuh Vietcong; saya membunuh jenderal itu dengan kamera saya.”

11. The Death of Aylan karya Nilüfer Demir

Gambar seorang bayi pengungsi yang ditemukan tewas di pantai Turki menghentikan berita dunia pada September 2015.

foto ini menggetarkan hati dunia
Foto tubuh anak berusia tiga tahun mengubah pandangan banyak orang tentang krisis migran. Sumber : Al Jazeera

Fotografer Nilüfer Demir menjelaskan:

“Dengan memotret mereka, saya hanya ingin mengabadikan pengalaman trauma yang dialami orang-orang ini”

12. Guerrillero Heroico karya Alberto Korda

Potret Che Guevara oleh Alberto Korda ada di mana-mana. Sebagai simbol Marxisme yang terkenal, foto ini dicetak di kaus, tas, dan stiker.

foto ini diambil pada tahun 1960
Potret ini telah menjadi ikon. Sumber : Smithsonianmag

Namun, apa cerita di balik potret ini?

Foto ini diambil pada tahun 1960 sebagai peringatan bagi para korban ledakan di La Coubre.

13. The Falling Man karya Richard Drew

Diambil selama kengerian serangan terhadap World Trade Center pada 11 September 2001, foto terkenal the falling man menunjukkan seorang pria melompat dari lantai tinggi salah satu menara kembar.

potret ini diambil saat serangan di WTC
Publikasi foto ini menyebabkan kontroversi dalam pres. Sumber : Thedailybeast

Beberapa orang melempar diri mereka sendiri ke udara untuk menghindari menghirup asap beracun saat gedung terbakar.

14. Bliss karya Chuck O’Rear

Pada Januari 1995, Chuck O’Rear, seorang fotografer National Geographic, mengambil foto ini di Kabupaten Napa di California.

Bliss karya Chuck O’Rear
Bliss karya Chuck O'Rear dikenal oleh semua orang yang menggunakan Windows XP. Sumber : Extremetech

Bliss menjadi terkenal sebagai latar belakang desktop default untuk Windows XP.

Beberapa karya O'Rear lainnya juga digunakan sebagai latar belakang.

15. The Burning Monk karya Malcolm Browne

Seorang biksu Buddha yang disebut Thich Quang Duc mengorbankan dirinya di jalan Saigon sebagai protes atas perlakuan terhadap biksu Buddha di bawah rezim presiden Ngo Dinh Diem.

foto ini dipotret oleh Malcolm Browne
Malcolm Browne adalah satu-satunya fotografer Barat pada adegan insiden tersebut. Sumber : Time Magazine

Malcolm Browne adalah satu-satunya jurnalis Barat pada adegan tahun 1963, dan berhasil memotret foto yang menandai sejarah.

Klik di sini jika Anda tertarik dengan seni fotografi kontemporer.

Butuh guru Fotografi ?

Apakah Anda menyukai artikel nya?

5,00/5 - 1 suara
Loading...

Kurniawan

Seseorang yang senang berbagi ilmu dan pengetahuan yang diharapkan akan bermanfaat bagi banyak orang