Jika Anda ingin belajar bahasa Jerman, Anda harus terbiasa dengan fakta bahwa bahasa Jerman adalah bahasa asing. Karena Anda adalah orang yang terpelajar, ini mungkin tampak jelas, namun banyak siswa bahasa telah menyerah karena mereka tidak menyadari seberapa besar usaha yang harus dilakukan untuk mengikuti kursus bahasa.

Ini bukan sekadar pertanyaan tentang mempelajari kosakata - tata bahasanya juga berbeda.

Hal-hal yang tampak jelas bagi kita dalam bahasa Inggris bahkan dalam Bahasa Indonesia - seperti urutan kata dalam sebuah kalimat - tiba-tiba menjadi sangat berbeda dalam bahasa Jerman. Berikut beberapa contoh dan beberapa kiat membeli buku tentang belajar bahasa Jerman untuk memulai mempelajarinya. Tapi Anda juga bisa belajar bahasa Jerman secara online.

Temukan kursus bahasa Jerman di Jakarta.

Membandingkan Tata Bahasa Inggris dan Jerman

Saat belajar bahasa Jerman, Anda yang terbiasa belajar bahasa Inggris dihadapkan pada semua perbedaan antara kedua bahasa tersebut. Beberapa di antaranya relatif kecil - Jerman menggunakan huruf besar untuk semua kata benda, tidak hanya yang sudah jelas, tetapi juga dapat menggabungkannya menjadi kata-kata besar dengan proporsi raksasa, seperti "Schulausflugteilnahmegenehmigung" (otorisasi untuk ikut serta dalam tamasya sekolah).

Yang lain sedikit membuat frustrasi. Beberapa bentuk kata kerja hilang atau digunakan secara berbeda. Misalnya, tata bahasa Jerman tidak memiliki bentuk kata yang berkelanjutan untuk mengekspresikan tindakan yang masih terjadi saat Anda berbicara, tetapi menggunakan simple present. Ini bukan masalah bagi Anda yang terbiasa belajar bahasa Inggris -yang belajar bahasa Jerman daripada penutur bahasa Jerman yang ingin belajar bahasa Inggris, karena mereka harus belajar bagaimana menggunakan tenses yang tidak memiliki padanan dalam bahasa mereka.

Satu perbedaan yang menggembirakan antara bahasa Inggris dan bahasa Jerman adalah perbedaan relatif dari pengecualian dalam bahasa Jerman. Ada beberapa pengecualian dalam penurunan (maskulin yang "lemah") dan konjugasi (kata kerja yang diakhiri dengan "-ieren"), beberapa kata kerja awalan yang dapat dipisahkan, dan ada beberapa kata sifat yang agak lemah saat melemah.

Beberapa perbedaan lainnya diuraikan di bawah ini.

Mempelajari Jenis kelamin dan Kasus Dalam Bahasa Jerman

Tentu saja, karena bahasa Inggris tidak menggunakan jenis kelamin untuk benda mati dan hanya kata ganti, keberadaan jenis kelamin (dan disini ada tiga!) Dan kata benda dalam bahasa Jerman (empat kejadian!) Adalah sedikit tantangan.

Jenis kelamin apa yang ada dalam bahasa Jerman?

Bahasa jerman memiliki tiga jenis kelamin
Jerman memiliki tiga jenis kelamin: maskulin, feminin, dan netral.Kredit foto: amboo who? di Visual hunt / CC BY-SA

Sebagai bahasa yang berpikiran maju, bahasa Jerman memiliki tiga jenis kelamin: maskulin, feminin, dan netral. Tapi sementara Anda mungkin secara logis memikirkan bahwa wanita dan hewan betina menjadi bagian dari jenis kelamin feminin, pria dan hewan jantan dalam jenis kelamin maskulin, dan apa pun yang mati menjadi bagian  netral, tetapi bukan seperti ini kenyataannya. Sama seperti bahasa dengan dua jenis kelamin seperti Prancis dan Italia yang menetapkan jenis kelamin pada benda mati, begitu pula orang Jerman.

Ada beberapa aturan untuk menetapkan jenis kelamin suatu kata benda - kata-kata yang menunjukkan hal-hal tertentu (kata dalam kalender atau titik-titik kompas, misalnya) atau dengan akhiran spesifik tertentu semuanya akan mengambil kata sandang yang sama. Namun selebihnya tidak ada harapan selain mempelajari kata sandang (maskulin yaitu “der”, feminin ”die” atau neuter “das”) beserta kata itu sendiri.

Kasus dalam Tata Bahasa Jerman

Kasus sangat membantu dalam menentukan bagian kata mana yang berfungsi sebagai kata benda. Kasus  nominatif digunakan untuk subjek dan objek kata kerja seperti "sein" (menjadi) dan "werden" (menjadi). Akusatif digunakan untuk objek langsung, datif untuk objek tidak langsung. Genitif adalah kasus posesif.

Selain itu, preposisi tertentu mengambil kasus tertentu, dan preposisi lokasi menggunakan akusatif (jika ada gerakan) atau datif (jika tidak ada).

Bagaimana Menguasai Struktur Kalimat Bahasa Jerman

Pada awalnya, struktur kalimat bahasa Jerman terlihat mirip dengan bahasa Inggris. Urutannya dalam Jerman biasanya sama:

Subjek + Kata Kerja + Objek Tidak Langsung (datif) * + Objek langsung (akusatif)

(* Dalam bahasa Inggris, penempatan objek tidak langsung bergantung pada apakah preposisi "to" digunakan atau tidak.)

Namun, bahasa Jerman dapat memindahkan part of speech lain, termasuk kata keterangan, di tempat pertama, menempatkan subjek di tempat ketiga setelah kata kerja. Penggunaan kasus masih memperjelas apa peran mereka dalam kalimat tersebut. Di tempat kedua, tidak peduli apa lagi, munculah kata kerja.

Setidaknya, verba berada di urutan kedua dalam klausa utama, dan jika verba tenses mengambil verba bantu, auxiliary menempati posisi kedua, sedangkan infinitif atau participle berada di akhir:

Subjek + Kata Kerja Tambahan + Objek Tidak Langsung + Objek Langsung + Infinitif atau Participle.

Tercampurnya urutan kata
Adanya kasus dalam bahasa Jerman memungkinkan tercampurnya urutan kata dalam kalimat bahasa Jerman.Kredit foto: susivinh via VisualHunt / CC BY-ND

Struktur kalimat klausa bawahan Bahasa Jerman

Dalam klausa sekunder, kata kerja muncul di bagian akhir, dengan kata bantu di bagian paling akhir:

Konjungsi + Subjek + Objek Tidak Langsung + Objek Langsung + Infinitif atau Partisipatif + Kata Kerja Tambahan

Suara Imperatif Jerman

Urutan kata dalam kalimat imperatif Jerman agak berbeda.

Untuk lebih menekankan pada kata kerja, diletakkan di urutan pertama:

Lasse mich los!

Lerne dein Vokabel!

Urutan kata kalimat tanya dalam Bahasa Jerman

Untuk pertanyaan, struktur kalimat Jerman semuanya bergantung pada apakah pertanyaan tersebut dapat dijawab dengan ya atau tidak, atau bukan. Dalam soal yang membutuhkan kata tanya, kata tanya menempati tempat pertama, menempatkan kata kerja di tempat kedua.

Untuk pertanyaan yang memiliki jawaban ya atau tidak, kata kerjanya muncul terlebih dahulu, lalu subjeknya, kemudian sisanya:

Kennst du die richtige Wortfolge für diesen Satz?

Tenses Kata Kerja Dalam Bahasa Jerman

tenses mengekspresikan tindakan berdasarkan waktu
Tenses bahasa Jerman memungkinkan Anda untuk mengekspresikan tindakan yang terjadi pada waktu yang berbeda dalam kaitannya satu sama lain.Foto via Visualhunt

Seperti yang disebutkan sebelumnya, Kata Kerja Jerman tidak memiliki bentuk kata berkelanjutan, tetapi memiliki bentuk masa kini , masa lampau, masa depan, dan bentuk prefect tense untuk ketiganya.

Mengekspresikan masa kini dalam bahasa Jerman

Ketika Anda ingin mengungkapkan sesuatu yang terjadi sekarang, atau tindakan berulang yang telah terjadi di masa lalu dan akan terus terjadi, Anda menggunakan simple present:

Ich dusche. = Saya sedang mandi.

Ich gehe jeden Tag di die Schule. = Saya pergi ke sekolah setiap hari.

Bentuk kalimat bahasa Jerman untuk tindakan masa lalu

Simple past sebagian besar digunakan dalam bahasa tertulis, dan menceritakan tindakan masa lalu yang tidak lagi terjadi. Tindakan ini bisa tepat waktu atau berulang:

Ich duschte Gestern. = Saya mandi kemarin.

Als Kind ging ich jeden Tag di die Schule. = Sebagai seorang anak saya pergi ke sekolah setiap hari.

Present perfect dibentuk oleh: Kata kerja bantu “haben” atau “sein” dalam simple present +  a past participle.

Ini digunakan seperti masa lalu dan sebagian besar menggantikannya dalam percakapan sehari-hari.

Ich habe geduscht. = Saya mandi.

Als Kind bin ich jeden Tag di die Schule gegangen. = Sebagai seorang anak saya pergi ke sekolah setiap hari.

Past perfect dibentuk oleh: Kata kerja bantu "haben" atau "sein" di simple past + a past participle

Ini digunakan untuk menunjukkan tindakan masa lalu yang terjadi sebelum tindakan lain yang juga terjadi di masa lalu.

Bevor ich aus dem Haus ging, hatte ich geduscht. = Saya sudah mandi sebelum meninggalkan rumah.

Bevor ich zur Universität ging, perang ich zur Schule gegangen. = Saya pergi ke sekolah sebelum pergi ke universitas.

Bagaimana Bahasa Jerman Mengekspresikan Masa Depan?

Salah satu cara untuk mengekspresikan tindakan masa depan dalam bahasa Jerman sebenarnya adalah simple present. Ini digunakan untuk tindakan yang terjadi dalam waktu dekat, selama konteksnya menjelaskan bahwa hal itu tidak segera terjadi. Ini sesuai dengan salah satu penggunaan present continuous dalam bahasa Inggris:

Ich dusche jetzt, dann gehe ich di Kino. = Saya mandi, lalu pergi ke bioskop.

Morgen gehe ich wieder di die Schule. = Besok, saya akan kembali ke sekolah.

Tetapi bahasa Jerman juga memiliki bentuk masa depannya sendiri untuk tindakan yang lebih jauh di masa depan atau jika tidak jelas. Ini dibentuk oleh:

Simple present dari kata kerja “werden” + infinitive

Nächste Woche werde ich di Kino gehen. = Saya akan pergi ke bioskop minggu depan.

Wenn ich wieder gesund bin, werde ich in die Schule gehen. = Saya akan kembali ke sekolah ketika saya sehat kembali.

Dan ya, ada future perfect, yang membutuhkan:

Simple present dari kata kerja "werden" + participle dari kata kerja utama + infinitif dari "haben" atau "sein"

Ini digunakan untuk peristiwa di masa depan yang diharapkan akan terjadi atau peristiwa di masa lalu yang dicurigai telah berakhir pada saat penulisan:

Irgendwann werden alle Film dalam 3-D gedreht sein. = Suatu hari, semua film akan direkam dalam 3-D.

Er ist nicht zur Schule gekommen, eh wird krank gewesen sein. = Dia belum masuk sekolah, dia pasti sakit.

Beberapa Buku Untuk Membantu Anda Dalam Kursus Bahasa Jerman

Buku penunjang belajar bahasa jerman
Belajar bahasa Jerman dari buku bukanlah cara yang ideal, tetapi buku tentang tata bahasa dan kosakata dapat membantu Anda menggabungkan apa yang Anda pelajari dalam kursus online bahasa Jerman.Kredit foto: pendidikan musik melalui VisualHunt / CC BY-NC-ND

Sebagian besar buku untuk belajar bahasa Jerman difokuskan pada percakapan, yang bertujuan untuk mengembangkan kosakata dan tata bahasa melalui serangkaian kasus - seperti "1001 Percakapan Bahasa Jerman di Segala Kasus" atau "German in 30 Days". Ini bagus untuk mulai belajar bahasa asing.

Jika Anda mencari buku referensi tentang tata bahasa Jerman, yang terakhir "German in 30 Days" menawarkan bab yang tentang part of speech.

Untuk pembelajaran yang lebih menarik, buku anak-anak dan kamus bergambar adalah suatu keharusan, misalnya dari seri bahasa Usborne atau "Bildwörterbuch Deutsch" karya Gisela Specht dan Juliane Forßmann. Bahkan ada beberapa kartu flash bergambar oleh Berlitz.

Butuh guru Bahasa Jerman ?

Apakah Anda menyukai artikel nya?

5,00/5 - 1 suara
Loading...

Kurniawan

Seseorang yang senang berbagi ilmu dan pengetahuan yang diharapkan akan bermanfaat bagi banyak orang