Siapa yang belum pernah mendengar Coco Chanel? Bagaimana dengan Yves St. Laurent atau Christian Dior?

Kami bisa memahami jika Anda tidak tahu siapa Nicholas Ghesquiere – kecuali Anda adalah seorang fashionista, tentu saja. Tetapi Anda pasti familiar dengan nama Balenciaga?

Semua perancang hebat ini, masing-masing merupakan tusuk selip dari applique fesyen; para perancang ini telah membuat sejarah, dalam gaya dan dalam masyarakat.

Itu bukan karena mereka menjadi tuan rumah quilting bees!

Keberanian mereka dalam berkreasi dengan kain, orisinalitas potongan mereka; tampilan dan rasa dari kreasi artistik mereka menantang norma dan penampilan berpakaian yang diterima dengan meluncurkan tampilan yang inovatif.

Biarkan Superprof membimbing Anda ke runway sambil kita menjelajahi bersama kehidupan para tokoh fesyen yang memaknai adibahasa pada abad ke-20.

Kita akan mengintip para pembuat tren millennium ini untuk mengikuti Instagram juga.

Coco Chanel
Coco Chanel masih penting dalam dunia fesyen. Sumber : Pixabay
Tersedia guru-guru Menjahit terbaik
Kursus pertama gratis!
Sarlina
4,9
4,9 (10 ulasan)
Sarlina
Rp100,000
/jam
Kursus pertama gratis!
Pophie
5
5 (8 ulasan)
Pophie
Rp75,000
/jam
Kursus pertama gratis!
Djanti
4,9
4,9 (11 ulasan)
Djanti
Rp75,000
/jam
Kursus pertama gratis!
Elisa
Elisa
Rp30,000
/jam
Kursus pertama gratis!
Enggis
5
5 (5 ulasan)
Enggis
Rp65,000
/jam
Kursus pertama gratis!
Hendah
5
5 (11 ulasan)
Hendah
Rp150
/jam
Kursus pertama gratis!
Dian putri bali
5
5 (3 ulasan)
Dian putri bali
Rp85,000
/jam
Kursus pertama gratis!
Ended
Ended
Rp70,000
/jam
Kursus pertama gratis!
Sarlina
4,9
4,9 (10 ulasan)
Sarlina
Rp100,000
/jam
Kursus pertama gratis!
Pophie
5
5 (8 ulasan)
Pophie
Rp75,000
/jam
Kursus pertama gratis!
Djanti
4,9
4,9 (11 ulasan)
Djanti
Rp75,000
/jam
Kursus pertama gratis!
Elisa
Elisa
Rp30,000
/jam
Kursus pertama gratis!
Enggis
5
5 (5 ulasan)
Enggis
Rp65,000
/jam
Kursus pertama gratis!
Hendah
5
5 (11 ulasan)
Hendah
Rp150
/jam
Kursus pertama gratis!
Dian putri bali
5
5 (3 ulasan)
Dian putri bali
Rp85,000
/jam
Kursus pertama gratis!
Ended
Ended
Rp70,000
/jam
Kursus pertama gratis>

Perjalanan Wanita Fesyen

Gabrielle Chanel

Dari semua wanita yang pernah berkontribusi pada fesyen, ikon ini, lebih dikenal sebagai Coco Chanel, pastilah Permaisuri Vogue.

Gaya elegan dan selera pragmatisnya untuk bisnis  memungkiri fakta bahwa ia dibesarkan dengan kondisi sangat miskin dan ditinggalkan oleh ayahnya – satu-satunya orang tua yang masih hidup, pada usia dua belas tahun.

Dikirim untuk tinggal di biara, ia belajar dasar menjahit, membuat quilt buatan tangan dan bantal. Kemudian, dia memulai debutnya di bidang pakaian sebagai penjual topi.

Berkebalikan dengan fesyen hari ini, topi Coco cenderung pas di bagian bawah alis, seakan-akan menyembunyikan wajah pemakainya.

Para ibu rumah tangga segera menjadi populer, dan sebuah tren terlahir!

Pada tahun 1915, dia membuka studio menjahit pertamanya di Biarritz. Tidak lama kemudian, dia mendapatkan reputasi karena membuat siluet baru untuk rok.

Akhirnya, Coco kita menjadi terkenal dengan pakaian wanita tanpa korset – dan membebaskan mereka dari kemiskinan.

Setelah perang dunia pertama, Nona Chanel menjadi kepala rumah jahit besar yang, pada puncaknya, mempekerjakan 300 penjahit.

Coco Chanel adalah wanita yang tentu tahu cara memasang benang pada jarum – secara harfiah dan kiasan.

Terlepas dari gaya hidupnya yang flamboyant, pola menjahitnya merefleksikan gaya kasual yang didambakan wanita dari segala usia.

Dialah yang pada tahun 1926 menayangkan Little Black Dress secara perdana yang tidak asing bagi kita.

Paletnya didasarkan pada warna-warna dasar: warna bumi – abu-abu kecoklatan, cokelat, dan hitam, mungkin penghargaan atas warna dari biara yang menaunginya.

Garis lurus yang elegan – baik dalam pola dan jahitan, menjadi ciri khasnya.

Itu, dan parfum ikoniknya.

Jelajahi sejarah menjahit

Mary Quant

Inilah wanita penentu tren mode orang-orang Inggris! Yang digemari oleh laki-laki maupun perempuan!

Kenapa, Anda bertanya-tanya?

Bukan karena border funky di tas jinjingnya!

Di puncak revolusi seksual, Mary Quant memberikan kebebasan dan ekspresi diri bagi wanita, dan banyak visual menarik bagi pria.

Nona Quant memulai karirnya di industri garmen sebagai manajer butik pakaian. Setelah beberapa jam, dia bekerja di mesin jahitnya sendiri, sesekali menaikkan garis hem pada gaun atau rok.

Dalam wawancara, Mary Quant menekankan bahwa menaikkan hem hingga lutut dimulai pada tahun 1950-an – untuk mempermudah pemakainya berlari mengejar bus, dan ini belum tentu temuannya.

Tujuan utamanya adalah untuk menjahit pakaian yang mudah dipakai dan menyenangkan.

Namun, para wanita menginginkan garis hem yang lebih tinggi dan, saat ada sedikit perselisihan tentang siapa yang pertama kali memperkenalkan rok pendek ini secara resmi, tidak diragukan lagi siapa yang menamai tren fesyen itu.

Mary Quant menemai rok ultra pendek itu dari mobil favoritnya, Mini.

Kemudian dalam karirnya, dia mengalihkan bakatnya untuk mendesain aksesori dan riasan, serta melengkapi rumah tangga.

Dia mengklaim kredit untuk selimut, sebuah alternatif untuk quilt tradisional.

Temukan cara mengembangkan teknik menjahit Anda di serger Janome.

pakaian fesyen yang harus dimiliki lelaki
Meskipun pria telah aktif dalam fesyen dalam waktu yang lama, fesyen pria sekarang hadir di vogue. Sumber : Pixabay

Lelaki di Balik Jarum dan Benang

Sebagian besar, benang yang mengikat kain fesyen adalah laki-laki.

Bukan karena bias apa pun, tetapi karena standar tradisional wanita di dunia kerja.

Untungnya, fakta itu sudah dibalik: mari kita bersorak karena norma-norma itu sekarang lebih elastis!

Sekarang, tanpa basa-basi lagi, mari kita bahas lebih lanjut tentang perancang fesyen.

Ikut kelas menjahit Jakarta di Superprof.

Paul Poiret

Ahli menjahit tangan ini mempelajari keahliannya di usia muda, dengan menjahit pakaian boneka yang terbuat dari potongan kain sutra.

Dia sering disamakan dengan Picasso, dan dianggap sebagai pelopor gerakan Art Deco.

Dia adalah pencipta rok pensil dan celana harem, dan memelopori teknik penjahitan yang dikenal sebagai draping.

Perbedaan penjahitan dan pembuatan pola ini yang dianut para perancang hingga saat itu, yang membuat Poiret menonjol di lingkaran fesyen.

Belajar cara cepat menjahit dengan tutorial menjahit kami!

Yves Saint Laurent

Diakui sebagai salah satu perancang terkemuka di abad ke-20, dia memulai karirnya di dunia fesyen saat masih remaja, dengan membuat sketsa gaun untuk ibu dan saudara-saudara perempuannya.

Siapa yang mengerjakan proyek menjahitnya tidak diketahui: apakah dirinya, atau para wanita di rumahnya?

Tidak lama setelah belajar cara menjahit dan mendesain di Paris, dia diperkenalkan pada Christian Dior yang membawanya sebagai anak didik.

Setelah kematian mentornya, dia menjadi kepala perancang di Rumah Dior. Lima tahun kemudian, dia mendirikan labelnya sendiri – label yang tidak asing di telinga kita saat ini.

Meskipun bukan yang pertama kali menciptakan fesyen kelas tinggi dan fesyen siap pakai, barisannya di luar rak pakaian membuat fesyen mudah dapat diakses semua orang.

Cristobal Balenciaga

Berasal dari wilayah Basque Spanyol, dan disebut sebagai Master of Us All oleh Dior, dia dikenal karena memiliki standar yang tanpa kompromi: dalam membuat pola untuk fesyen kelas tinggi, dan hebat dalam menjahit mesin maupun menjahit tangan.

Ibunya adalah penjahit. Dia belajar banyak kiat-kiat menjahit dari ibunya hanya dengan melihatnya membuat pakaian.

Setelah mengikuti kelas menjahit di Madrid, dia menjadi dikenal sebagai salah satu perancang yang bisa merancang, memotong pola jahitan, dan membuat gaun, semua dengan tangannya sendiri.

Lihat “kelas menjahit di dekat saya” dan mulai perjalanan Anda menuju ketenaran fesyen.

Hubert de Givenchy

Di usia dua puluh lima, dia adalah perancang termuda dalam kancah fesyen Paris yang berdenyut dan progresif pada zamannya.

Meskipun kreasi pertamanya dijahit dengan kain tenun yang agak buruk, namun mereka  tertarik dengan tepi mentahan dan gayanya.

Percikan besar pertamanya adalah blus Bettina: korset polos, dengan leher tinggi dan lengan baju yang acak-acakan.

Kemudian, mungkin kreasi yang lebih terkenal memakai sedikit hiasan: gaun hitam sederhana dari Breakfast at Tiffany’s yang mencantumkan labelnya.

Terinspirasi dari Balenciaga, yang kemudian menjadi teman, dia adalah salah satu perancang pertama yang mengajukan baris pakaian siap pakai yang mewah.

Dengan begitu, dia merajut fesyen kelas atas dan proyek mudah dengan efektif setiap hari dari benang yang sama.

Tahukah Anda perbedaan antara spul dan benang? Apa itu bisban? Bisakah Anda menyebutkan sepuluh alat menjahit?

Sebelum Anda belajar cara menjahit, Anda haeus belajar istilah-istilah menjahit dengan leksikon menjahit pemula!

ikuti setiap ilmu yang dibagikan mentor di sosmed
Anda bisa mengikuti perancang favorit Anda di media sosial. Sumber : Pixabay

Dasar-Dasar Menjahit Lubang Kancing Melalui Teknologi

Di masyarakat kita, fesyen adalah tampilan kekayaan material Anda. Fesyen juga menunjukkan “orang berilmu” sadar akan cara berpakaian.

Jika media sosial melayani semua orang dari presiden Amerika hingga warga negara Indonesia, masuk akal membayangkan bahwa hal itu juga bisa menjadi tusuk jelujur para fashionista di seluruh dunia.

Sebenarnya, beberapa tokoh besar dalam lompatan industri fesyen secara rutin melaporkan tusuk balik dan jahitan jelujurnya: orang-orang yang menulis blog menjahit, perancang dan orang-orang menawan yang mengenakan pakaian berkualitas terbaik.

Anda bisa mulai mengikuti kelas menjahit Medan di sini.

Nama-nama ini merepresentasikan orang-orang teratas dalam industri fesyen Indonesia:

  • Didit Hediprasetyo
  • Rinaldi Yunardi
  • Ghea Panggabean
  • Biyan

Anda bisa mengikuti mereka di media sosial, begitu juga banyak perancang lainnya.

Anda juga bisa mengikuti beberapa orang ini:

Marc Jacobs

Tutorial menjahit pertamanya datang dari pangkuan neneknya.

Apa yang neneknya jahit, kita tidak tahu.

Sejak itu, dia telah memenangkan beberapa penghargaan Thimble, merupakan direktur kreatif di beberapa rumah industri termasuk Louis Vuitton, dan telah bekerja dengan orang lain yang menginginkan keabadian fesyen, seperti Kanye West.

Nicolas Ghesquiere

Dia adalah nama di balik label terkenal seperti Balenciaga dan Vuitton, tempat ia saat ini menjabat sebagai direktur artistik.

Keinginan awalnya untuk belajar menjahit dan merancang terlahir, dia mengklaim, dari kebosanan kehidupan negara Prancis.

Pada saat remaja dengan segala keagresifannya, dia mengubah tirai menjadi gaun. Ketika tidak memiliki gunting, dia menggambar  gaun transparan di setiap potongan kertas yang dapat ia temukan.

Namun, saat diasingkan ke agnes b; seorang perancang Prancis, dia memutuskan bahwa pekerjaan semacam itu sangat sulit, dan malah semakin rajin bersekolah.

Bakat akan selalu mengungkap.

Melalui pertemanannya, dia dibawa ke rumah Balenciaga dan, segera, menjadi perancang teratas.

Itu setelah tugas pertamanya: membuat pakaian pemakaman untuk pasar Jepang; posisi yang ia percaya dapat menjadi yang terburuk dalam duna fesyen.

Semua pria yang merancang fesyen bertanya: haruskah menjahit masih dianggap sebagai pekerjaan wanita?

Hidup di Tepi Fesyen

Jika Anda secara rutin bermain dengan jarum pentul dan jarum dalam fesyen, Anda bisa mengikuti kegemaran Anda dengan membuat interfacing melalui Instagram.

Jika Anda tertarik mengetahui rumah fesyen mana yang mendapatkan pengikut terbanyak tahun ini – dan mengikuti label favorit Anda, Anda bisa memeriksa laporan terakhir.

Sekarang, Anda tahu siapa yang harus diikuti untuk semua berita fesyen Anda!

Sebelum menyelesaikan topik ini, mari kita paparkan sisi yang jarang diungkap tentang dunia fesyen yang glamor.

Antara model dan perancang- wajah dan nama fesyen, ada legiun profesional yang ahli dalam jarum dan benang.

Sebagian besar perancang tidak bekerja di depan mesin jahit.

Sebenarnya, kebanyakan tidak tahu cara menjahit.

Para perancang membayangkan semua yang ada lemari pakaian, termasuk dompet, hingga jahitan dan risleting terakhir. Lalu, terserah bagaimana staf ruang jahit membawa rancangan tersebut ke kehidupan.

Menjahit tepi dekoratif; menyulam hasil akhir pada dompet – sentuhan akhir itu lah yang membedakan pakaian dari fesyen…

Penjahit yang duduk di depan mesin – jarum threader tak terlihat itu: orang-orang yang ahli dalam kerajinan ini adalah mereka yang bertanggung jawab membawakan kita tren, tampilan baru untuk lemari pakaian kita, setiap musim.

Baiklah, hal itu menutup bagian ini; kami harap artikel ini membawa manfaat bagi pengetahuan Anda tentang fesyen.

Periksa panduan ini di:

Butuh guru Menjahit ?

Apakah Anda menyukai artikel nya?

5,00/5 - 1 suara
Loading...

Kurniawan

Seseorang yang senang berbagi ilmu dan pengetahuan yang diharapkan akan bermanfaat bagi banyak orang