"Saya seorang Hindu karena Hinduisme yang membuat dunia ini berharga untuk dijalani. Saya seorang Hindu, maka saya tidak hanya mencintai manusia, tetapi semua makhluk hidup." -Mahatma Gandhi

Atman. Dharma. Varna. Purushartha. Brahman. Guru.

Apa arti kata-kata yang disebutkan sebelumnya?

Untuk memahami kata-katanya sejak awal, kita harus melakukan perjalanan keliling dunia untuk menemukan lebih banyak tentang salah satu agama yang paling banyak dipraktikkan umat manusia: Hindu.

Asal Usul Keyakinan Hindu

berasal dari embah indus di pakistan
Agama Hindu diyakini telah dimulai di wilayah yang dikenal sebagai Lembah Indus yang terletak di Pakistan modern. (Sumber: Unsplash)

Setelah mempertimbangkan dua agama terbesar di dunia, Kristen dan Islam, sangatlah logis untuk menyelesaikan pemeriksaan dan mendapatkan pengetahuan lebih lanjut tentang agama ketiga di dunia: Hinduisme. Dengan lebih dari 1 miliar orang yang percaya di seluruh planet ini, individu yang mempraktikkan agama Hindu mencakup lebih dari 15-16% populasi dunia.

Satu dari setiap enam penghuni planet bumi mengaku beragama Hindu.

Juga, penting untuk menyatakan bahwa orang-orang Hindu dapat dengan jujur ​​menyombongkan diri bahwa mereka adalah pengikut agama paling kuno di dunia dengan asal-usul dan adat istiadat lebih dari 4000 tahun yang lalu.

Asal-usul dan sejarah Hinduisme yang tepat cukup menantang untuk dilacak dan dijelaskan karena tidak memiliki pendiri khusus. Apa yang membuat Hinduisme unik adalah kenyataan bahwa ia bukan satu agama melainkan kompilasi dari banyak tradisi dan filosofi.

Meskipun tidak ada tanggal tertentu yang dapat dengan mudah ditemukan, banyak ahli percaya bahwa kepercayaan Hindu dimulai kira-kira antara tahun 2300 dan 1500 SM.

Tetapi dimana?

Para akademisi berasumsi bahwa kepercayaan dan adat istiadat Hindu didirikan di Lembah Indus atau Pakistan modern. Namun demikian, banyak penganut Hindu yang taat memperdebatkan asal usul karena mereka percaya bahwa tradisi mereka selalu ada dan tidak dapat dilacak kembali ke tanggal tertentu. Oleh karena itu, inilah alasan banyak orang mengidentifikasi Hindu sebagai Sanātana Dharma atau "tradisi abadi".

Karena agama Hindu diyakini berasal dari Pakistan, tidak mengherankan jika agama ini secara luas dianut di negara-negara Asia terdekat seperti India, Nepal, dan Mauritius.

Karena itu, mengapa para sejarawan percaya bahwa agama Hindu berasal dari Lembah Indus?

Sekitar tahun 1500 SM, orang Indo-Arya berimigrasi ke Lembah Indus dan bahasa serta adat istiadat mereka bercampur dengan penduduk asli yang tinggal di tanah yang sekarang dikenal sebagai Pakistan.

Bagian penting dari sejarah terjadi dari 1500 hingga 500 SM, yang dikenal sebagai "Periode Weda". Selama periode penting ini, Weda, teks Hindu kuno, ditulis untuk kepentingan semua orang.

Penting untuk disebutkan bahwa setiap periode Hinduisme ditandai dengan sesuatu yang berbeda.

Periode Weda dapat dikenali dalam sejarah sebagai waktu nyanyian dan pengorbanan yang konstan. Namun, di sisi lain, periode Epic, Puranic, dan Klasik yang lebih modern ditandai dengan pengaruh pemujaan terhadap dewa-dewa seperti Wisnu, Siwa, dan Devi.

Ada banyak denominasi Hinduisme yang berbeda, namun empat yang paling umum yang dipraktikkan saat ini termasuk Vaishnavisme, Shaivisme, Shaktisme, dan Smartisme.

Dengan mempelajari lebih banyak tentang agama yang berbeda seperti Hindu, orang mengembangkan toleransi dan kasih sayang; kualitas yang dibutuhkan untuk meningkatkan persatuan di dunia yang rusak saat ini.

Informasi Yang Patut Disimak tentang Hinduisme dan Umat Hindu

Ketika mempelajari sebuah agama baru, sangatlah penting untuk tetap berpikiran terbuka dan mengingat bahwa meskipun adat istiadat mereka berbeda dengan kita, bukan berarti kita harus cuek.

Informasi penting seperti tempat ibadah, kitab suci atau tulisan kuno, tokoh terkemuka, dan simbol yang berbeda membuat agama-agama besar yang dianut saat ini unik satu sama lain. Oleh karena itu, ini akan dibahas dalam subpos berikut.

Tempat Ibadah

bertemu dan beribadah di kuil
Orang-orang yang mempraktikkan agama Hindu bertemu di tempat-tempat yang dikenal sebagai kuil. (Sumber: Unsplash)

Sementara Muslim memiliki masjid dan Kristen memiliki gereja, di mana umat Hindu menyembah dewa mereka?

Karena banyaknya denominasi Hindu, ada berbagai ruang sakral atau tempat ibadah yang sering digunakan oleh pemeluk agama Hindu. Berikut ini adalah tempat ibadah paling populer bagi umat Hindu:

  • Candi: Candi Hindu mungkin berbeda dalam ukuran dan signifikansinya, tetapi tujuannya tetap sama: struktur untuk menyatukan manusia dan dewa. Simbolisme candi Hindu yang dapat diamati di berbagai bagian Asia berakar dari tradisi Weda dan menyebarkan banyak lingkaran dan bujur sangkar. Setiap candi didedikasikan untuk dewa atau dewa tertentu dan dipandang oleh orang-orang Hindu sebagai tempat tinggal dewa di bumi. Candi Hindu yang terkenal termasuk Kuil Brihadishvara di India dan Angkor Wat di Kamboja. Kuil dapat dikunjungi oleh pengikut yang taat kapan saja; tidak diperlukan layanan yang diatur.
  • Kuil: alih-alih menyembah dewa atau dewa di kuil umum, sebagian besar umat Hindu memiliki kuil di rumah mereka. Kuil rumah bisa berupa patung atau hanya gambar dewa atau dewi. Tempat kudus sering kali mencakup panca indera sehingga seluruh makhluk dapat disembah.

Kitab Suci

Dibandingkan dengan agama besar lainnya, penggunaan kitab suci sangat berbeda dalam agama Hindu. Bagaimana dengan itu? Umat ​​Kristen, misalnya, menggunakan Kitab Suci sebagai teks utama mereka dan Muslim kebanyakan menggunakan Alquran sedangkan Hindu memiliki lebih dari satu kitab kuno.

Tulisan suci umat Hindu dikenal sebagai Weda dan disusun sekitar 1500 SM; itu adalah kumpulan dari ayat-ayat suci dan himne yang ditulis dalam bahasa Sanskerta dan berisi wahyu yang diterima oleh orang suci dan orang bijak kuno.

Oleh karena itu, tanpa basa-basi lagi, berikut adalah jenis-jenis tulisan suci seperti Weda yang digunakan oleh mereka yang menganut kepercayaan Hindu:

  • Rig Veda,
  • Samaveda,
  • Yajurveda,
  • Atharvaveda,
  • Upanishad,
  • Bhagavad Gita,
  • Ramayana,

Tokoh Penting Agama Hindu

Karena Hinduisme adalah agama politeistik dengan kepercayaan pada lebih dari satu tuhan, kita dapat memasukkan daftar besar dewa dan tokoh berpengaruh dalam artikel hari ini; namun, karena kurangnya waktu, kami akan mempertimbangkan beberapa makhluk yang sangat diperlukan yang tidak dapat kami lupakan untuk dimasukkan seperti berikut ini:

  • Sri Ramachandra: dikenal oleh umat Hindu sebagai avatar ketujuh Wisnu, kehidupan Ramachandra dianggap sebagai contoh sempurna dari pengabdian pada dharma. Pengalaman dan ajarannya dapat ditemukan di Ramayana.
  • Sri Krishna: dikenal sebagai avatar Wisnu, kehidupan dan teladan Krishna dapat dibaca di Mahabharata yang luar biasa; Ia terus digunakan sebagai tokoh penting dalam Bhakti Yoga.
  • Arjuna: salah satu pejuang terhebat di zamannya, dia dikenal sebagai salah satu murid Sri Krishna.
  • Mahatma Gandhi: jika Anda belum pernah mendengar tentang Gandhi, Anda telah hidup di bawah batu selama beberapa dekade terakhir. Gandhi adalah seorang nasionalis dan politisi India yang memperjuangkan hak-hak perempuan, ketidakadilan sosial, dan memimpin protes tanpa kekerasan terhadap Inggris. Gandhi adalah seorang Hindu taat yang menerima kepercayaan fundamental dari semua agama dunia.

Simbol Ikonik Hindu

simbol hindu banyak
Hinduisme memiliki banyak simbol yang unik. (Sumber: pixabay)

Mirip dengan semua agama besar, Hindu memiliki banyak simbol yang cukup ikonik dan unik. Berikut ini adalah yang paling populer dan mudah dikenali:

  • Om: Om atau Aum adalah simbol Hindu yang paling universal dan dapat dikenali, dan suaranya terus digunakan dalam meditasi. Kata Om adalah ungkapan pertama yang diucapkan dalam doa apa pun dan diyakini melambangkan seluruh alam semesta dan realitas tertinggi.
  • Swastika: meskipun digunakan secara negatif oleh Nazi Jerman dalam Perang Dunia Kedua, swastika adalah tanda keberuntungan dan kemakmuran. Empat sudutnya melambangkan empat penjuru Weda dalam kepercayaan Hindu.

Apakah Hinduisme terkait erat dengan Budha? Pelajari lebih lanjut dengan membaca artikel kami.

Keyakinan Dasar Hinduisme

Sebuah agama menjadi berbeda dan unik dari yang lain karena keyakinan inti dan doktrin fundamentalnya. Ketika pengikut tetap setia pada prinsip yang ditetapkan, mereka mendapat manfaat dan dikenal sebagai praktisi yang saleh.

Apa keyakinan dasar Hinduisme?

Umat ​​Hindu berpegang teguh pada apa yang benar di mata mereka dan mengikuti keyakinan berikutnya yang secara jujur ​​mengidentifikasi agama Hindu:

  • Kepercayaan pada Samsara dan Karma: sebagian besar umat Hindu sangat bergantung pada doktrin samsara karma. Samsara adalah siklus kehidupan, kematian, dan reinkarnasi yang berkelanjutan. Karma adalah hukum sebab dan akibat universal. Pernahkah Anda mendengar, Karma a b *% @ #!
  • Semua Pengikut Harus Mencapai Dharma: menjelaskan apa itu dharma bukanlah tugas yang mudah, dan tidak ada kata khusus dalam bahasa Indonesia yang dapat langsung diterjemahkan untuk membantu memperoleh pemahaman. Dharma dapat digambarkan sebagai perilaku yang benar, kebenaran, hukum moral, dan kewajiban. Pengikut yang taat yang berusaha melakukan hal-hal dengan cara yang benar dan mencapai dharma terus melakukan apa yang benar untuk orang lain.
  • Menghormati Alam: karena salah satu prinsip dasar umat Hindu adalah gagasan bahwa tindakan dan pikiran orang secara langsung menentukan kehidupan mereka saat ini dan kehidupan masa depan, umat Hindu menghormati alam dan memandang hewan sebagai suci. Banyak orang beragama Hindu tidak makan daging babi atau daging sapi dan menjadi vegetarian.

Sementara aspek yang disebutkan sebelumnya adalah beberapa kepercayaan Hindu, doktrin inti lainnya seperti meditasi, moksa, dan memandang Weda sebagai otoritas tertinggi sangat penting bagi semua orang Hindu.

Belajar lebih banyak tentang Hindu adalah ide cemerlang untuk memahami lebih banyak tentang orang Hindu sebelum bepergian ke tujuan wisata populer seperti Bali, Indonesia, India, atau Nepal; Anda pasti tidak akan menyesal mempelajari budaya dan tradisi lain!

Penasaran dengan agama Yahudi? Baca artikel informatif kami!

Butuh guru Sejarah ?

Apakah Anda menyukai artikel nya?

5,00/5 - 1 suara
Loading...

Kurniawan

Seseorang yang senang berbagi ilmu dan pengetahuan yang diharapkan akan bermanfaat bagi banyak orang