Improvisasi memberikan kekuatan yang menggiurkan bagi semua musisi. Yakni untuk dapat terbebas dari “belenggu” partitur sehingga membebaskan kreativitas, atau untuk dapat mengekspresikan emosi pribadi melalui piano. Siapa yang tidak memimpikannya? Memulai belajar piano juga merupakan salah satu bentuk improvisasi! Pertanyaan terbesar dalam hal improvisasi piano adalah “bagaimana.” Bagaimana Anda belajar berimprovisasi pada piano? Belajar bermain piano dan belajar berimprovisasi memerlukan latihan! Temukan tips utama kami untuk mempelajari cara memainkan piano dengan cepat!

Jenis-jenis Tangga Nada dan Contohnya

Tangga nada adalah serangkaian nada yang disusun dengan menggunakan formula interval tertentu. Apa itu Interval nada? Interval nada adalah jarak antara suatu nada ke nada lainnya. Macam-macam jaraknya, antara lain ½, 1, 1 ½ juga 2. Jarak-jarak tersebut yang menentukan jenis tangga nada juga variasi nada. Pada tangga nada, ada 3 jenis tangga nada, yakni tangga nada diatonis, tangga nada pentatonis juga tangga nada kromatis. Berikut adalah penjelasan tentang tangga nada tersebut :

Tangga Nada Diatonis

Diatonis artinya tangga nada yang memiliki 7 nada dan memiliki 2 tipe nada yakni 1 dan 1 ½. Biasanya tangga nada ini bisa kita temukan atau mainkan di musik kekinian atau kontemporer. Tangga nada diatonis terbagi menjadi 2 jenis tipe, yaitu :

  • Tangga Nada Minor : biasa digunakan untuk lagu-lagu pop yang memiliki suasana bahagia, ceria dan bersemangat.
  • Tangga Nada Mayor : tangga nada ini jika dimainkan akan menimbulkan suasana khidmat, dalam, sedih atau gelap.

Tangga Nada Pentatonis

Seperti namanya, tangga nada pentatonis, penta (lima) dan tone (nada) adalah tangga nada yang memakai 5 nada. Tangga nada ini cukup dikenal di kalangan musik rock n roll, blues dan macam-macam lagu pop. Tangga nada ini terbagi menjadi 2, antara lain:

  • Slendro : yang dapat dilakukan dengan menyusun nada ke 1 - 2 - 3 - 5 - 6
  • Pelog : bisa dilakukan dengan cara menyusun nada ke 1 - 3 - 4 - 5 - 7

Contoh lagu yang menggunakan tangga nada pentatonis antara lain :

  1. Jali-jali
  2. Suwe ora jamu
  3. Cublak-cublak suweng
  4. Lenggang kangkung

Tangga Nada Promatis

Tangga nada ini terdiri dari 12 nada yang berjarak ½ . Jenis tangga nada ini cukup banyak digunakan untuk jenis lagu rohani, blues, jazz, pop dan beberapa lagu rock. Lalu, tangga nada ini dipengaruhi oleh tanda kromatis, logo nada yakni tanda # (kruis) dan b (mol).

Improvisasi pada Piano merupakan Sesuatu yang sangat Penting dalam Musik

Improvisasi lebih penting daripada komposisi pada level “logis” dan “historis.” Semua komposer karya dalam bidang piano, dan dalam bidang musik pada umumnya, lebih merupakan para pengimprovisasi (improviser). Perkembangan musik jazz yang lebih dari satu abad lamanya menunjukkan bahwa esensi musik adalah hasil dari permainan improvisasi. Akan tetapi, improvisasi juga penting dalam bidang musik “klasik”. Ingatlah bahwa penciptaan sistem notasi musik relatif baru. Kurang lebih pada akhir Abad Pertengahan. Ketika notasi musik belum dikembangkan dan disempurnakan seperti sekarang, improvisasi sangat dibutuhkan dalam proses menciptakan dan memainkan musik.

Improvisasi dalam bermain musik itu bagus tangga nada png
Memainkan musik dan membuat komposisi musik berarti melakukan improvisasi.

Namun improvisasi masih kita lakukan, bahkan setelah adanya standarisasi sistem notasi musik klasik. Bach dulunya adalah seorang improviser sebelum menjadi komposer terkenal. Dalam komposisi tertentu pada zaman itu, kebebasan besar diambil dengan melaukan interpretasi, melalui teknik basso continuo dan interval annotation, serta melalui chord nantinya. Jika Anda ingin memahami improvisasi pada piano, Anda harus membiasakan diri dengan sumber-sumber musik yang penting tersebut. Temukan juga tips utama untuk para pembelajar piano pemula di sini

Keadaan Pikiran yang Tepat untuk Mempelajari Cara Melakukan Improvisasi pada Piano

Improvisasi adalah hasil dari satu teknik, dari keakraban intim terhadap musik dan bahasanya. Kami akan kembali membahas subjek ini tepat setelah kita membahas dasar-dasar harmoni musik. Mustahil untuk melakukan improvisasi tanpa mengetahui dasar-dasar harmoni. Namun, sebelum itu, Anda harus tahu bahwa improvisasi berawal dari keadaan pikiran. Untuk dapat berimprovisasi, dengan tujuan untuk dapat mempelajari cara bermain piano dengan cepat, Anda harus terlebih dahulu memperhatikan poin tersebut, “menempa” suatu keadaan pikiran yang kondusif untuk melakukan improvisasi pada diri Anda. Improvisasi menanamkan suatu kepercayaan dalam diri Anda. Berimprovisasi berarti meninggalkan jalan yang biasa dilalui, yakni les piano, memalingkan perhatian Anda dari partitur, dan mengekspresikan emosi serta perasaan pribadi yang sering kali lebih mendalam daripada yang dipertunjukkan selama dalam les piano untuk pemula di Jakarta.

Jangan takut untuk melakukan improvisasi meskipun tidak berhubungan dengan tangga nada
Beranikanlah diri kamu untuk berimprovisasi!

Berani berimprovisasi merupakan langkah pertama bagi siapa pun yang ingin belajar cara berimprovisasi pada piano. Tidak menghawatirkan ejekan atau pandangan orang lain, terutama pada masa-masa awal, bersenang-senang, mengikuti naluri, rileks, melihat diri sendiri dari sudut pandang lain—singkatnya, melepaskan beban dari dalam diri. Anda akan membuat guru piano Anda kagum. Mendengarkan Musik Untuk berimprovisasi, Anda harus memiliki kepekaan musik yang tinggi. Selalu begitu. Jika Anda ingin belajar improvisasi pada piano, itu karena Anda sudah menyukai musik, karena Anda sangat menyukainya. Namun, penting untuk diingat: semakin banyak Anda mendengarkan musik, Anda akan semakin maju dalam hal improvisasi. Karena improvisasi lebih dari sekedar spontanitas. Inspirasi tidak hanya datang dari dalam diri, dari perasaan, dari emosi internal. Inspirasi merupakan hasil dari apa yang pernah Anda dengar. Bagi seniman-seniman yang lain, musik akan menjadi sumber utama atau bahan utama inspirasi dan improvisasi. Improvisasi pada intinya adalah tentang mengingat ulang—secara sadar maupun tidak sadar—pola, kalimat musik, atau bunyi yang pernah Anda dengar. Ketahui Dasar-Dasar Harmoni Musik (Keselarasan Bunyi) Berbeda dengan apa yang mungkin mungkin Anda kira, berimprovisasi tidak dilakukan secara acak. Improvisasi adalah keseimbangan antara kebebasan dan keterikatan. Anda bisa mengatakan hal yang sama terhadap semua bentuk kreasi. Anda tidak menciptakan sesuatu dari ketiadaan. Untuk melukis karya seni yang orisinil tidaklah cukup hanya dengan terinspirasi atau liarnya imajinasi. Jika Anda tidak tahu cara melukis, Anda tidak akan pernah mewujudkan impian besar yang Anda miliki (Anda bisa mencobanya sendiri). Pada dasarnya, seorang pelukis yang orisinil merupakan seorang pelukis yang tahu caranya melukis, yang disebut master teknik melukis. Dalam piano juga sama. Bagaimana pendapat Anda tentang buku-buku terbaik untuk pemain piano pemula berikut ini? Jika Anda belum pernah berlatih piano atau jika Anda tidak memiliki pemahaman minimal tentang dasar-dasar harmoni, hasil improvisasi Anda berisiko menjadi sangat membosankan. Anda tidak perlu mengambil kursus lengkap tentang piano dan harmoni musik. Anda hanya perlu mengetahui dasar-dasarnya dan Anda akan terbantu dalam berimprovisasi. Anda bisa juga meminta bantuan guru piano Anda! Jika Anda memulai tahap improvisasi pada piano, tujuan awal Anda adalah berimprovisasi dengan memainkan melodi dengan tangan kanan dan chord dengan kiri. Pembagian tangan kanan untuk melodi dan tangan kiri untuk chord merupakan salah satu aturan yang paling ketat dalam musik. Semakin Anda berkembang, Anda akan dapat semakin terbebas dari pembagian peran yang kaku ini. Kita akan membahas dua poin berikut ini:

  • Bagaimana caranya menciptakan melodi (dengan tangan kananmu)?
  • Bagaimana caranya menghasilkan chord yang “selaras” dengan melodi (dengan tangan kirimu)?

Membuat Melodi dalam Piano: Prinsip-Prinsip Dasar

Tidak ada cara ajaib untuk membuat melodi piano. Melodi adalah elemen paling bebas dalam musik, yang paling tidak dibatasi oleh ketidakleluasan.Anda akan segera melihat bahwa ketidakleluasan lebih penting ketika berhadapan dengan chord (dengan tangan kiri). Inspirasi merupakan hal pertama yang diperlukan dalam menciptakan melodi. Seperti yang kita bahas sebelumnya, melodi memiliki dua sumber:

Kerja sama antara tangan kanan dan tangan kiri
Tangan kiri dan tangan kanan Anda bekerja sama.
  • Melodi berasal dari dalam batin, suasana hati, emosi,atau perasaan yang sedang anda rasakan. Dibandingkan dengan elemen musik lainnya, melodi lebih merupakan ekspresi dari jiwa sang seniman.
  • Melodi diciptakan oleh komposer yang Anda dengarkan. Penciptaan selalu ada sumbernya. Melodi merupakan hasil dari kepekaan musikal yang dikembangkan oleh pendengar yang penuh perhatian, dan dari kepekaan musikal yang terus muncul dalam musik Anda (tentu saja tidak hanya dalam karya musik piano).

Untuk membuat melodi dalam piano, satu-satunya “prasyarat” atau hal yang perlu Anda ketahui adalah tangga nada. Untuk mengimprovisasi suatu melodi, Anda perlu memahami struktur tangga nada di mana Anda berimprovisasi serta mengetahui cara bermain piano. Tangga nada adalah serangkaian tujuh nada berurutan, yang dipisahkan oleh setengah nada (misalnya E-F) atau satu nada penuh (misalnya C-D). Jika Anda berada di C mayor, tangga nadanya akan menjadi: C-D-E-F-G-A-B- (C). Jika Anda berada di E mayor, tangga nadanya adalah: E-F # -G # -A-B-C # -D # - (E). Totalnya ada dua belas tangga nada mayor dan dua belas tangga nada minor. Sebuah melodi dibuat menggunakan nada-nada dalam suatu tangga nada. Jika Anda mengimprovisasi sebuah melodi dalam C mayor, Anda bisa menggunakan nada-nada dari tangga nada C mayor: semua nada setengah, bukan nada seperempat. Untuk mengawalinya, Anda bisa melakukan improvisasi dengan hanya menggunakan tangga nada C mayor. Aturannya adalah sebagai berikut: melodi selalu berada pada suatu tangga nada tertentu, serangkaian tujuh nada. Tentunya, dalam C mayor, dimungkinkan untuk menggunakan nada-nada di luar C mayor, tetapi untuk memulai lebih baik tidak menggunakan nada-nada selain yang berada dalam tangga nada tersebut. Saran: secara umum, sebuah melodi tidak tersusun dari nada-nada yang saling bersimpangan. Jika Anda memainkan: C-G-B-F-B, melodi yang dihasilkan tidak akan terdengar “indah,” tidak memiliki kecocokan, terdengar “tidak selaras.” Dalam sebuah melodi, sebuah nada yang diulang tidak perlu dipisahkan oleh lebih dari tiga atau empat nada pemisah. Tentunya, sekali lagi, ini adalah aturan yang berguna saat Anda baru memulai, tetapi Anda nantinya diperbolehkan untuk tidak mematuhinya. Agar bisa terbebas dari ketidakluluasaan dalam musik, Anda harus memahami dan menguasainya terlebih dahulu. Anda juga bisa mempelajari cara menyetel piano Anda… Memainkan Akord dengan Tangan Kirimu: Dasar-dasarnya Bagaimana caranya mengiringi melodi (yang dimainkan secara hipotetis oleh tangan kanan) dengan tangan kiri? Tentunya dengan menggunakan chord. Akord memungkinkan Anda untuk meningkatkan melodi yang agak kurang jika berdiri sendiri. Akan tetapi, chord mana yang harus dipilih? Atau lebih tepatnya:

  • Bagaimana caranya membuat chord yang Anda mainkan dengan tangan kiri menjadi “selaras” dengan melodi dari tangan kanan Anda?
  • Bagaimana caranya membuat chord-chord tersebut menjadi selaras satu sama lain (dalam hal ini)?

Harmoni musik adalah jawaban untuk kedua pertanyaan tersebut. Harmoni musik mengatur ilmu tentang chord dan pengurutannya. Harmoni musik cukup baru. Pada Abad Pertengahan, pemahaman musik para musisi didominasi oleh melodi. Musik mereka memiliki suara tunggal (Gregorian chanting), atau suara berganda, tetapi selalu berupa melodi. “Ilmu” yang mempelajari koeksistensi baris-baris melodi dalam lagu apa pun disebut “Counterpoint.” Counterpoints menjawab pertanyaan: bagaimana caranya memastikan bunyi melodi yang berbeda dalam sebuah lagu bisa selaras? Belum ada pembahasan tentang harmoni. Kemudian, musik mengalami perkembangan (selama masa Renaisans): suara tertinggi (sopran) menjadi independen dari suara-suara yang lain (alto, tenor, dan bass) dan menjadi satu-satunya suara melodi. Dan begitulah lahirnya harmoni musik. Karena terbatasnya ruang dalam artikel ini, kami akan tetap berpegang pada ide-ide dasar yang terkait dengan harmoni. Dalam tangga nada, Anda memiliki tujuh nada yang berbeda, yang juga disebut dengan “tingkatan.” Jika Anda mengambil tangga nada C mayor, Anda memiliki nada C-D-E-F-G-A-B-(C). Dengan menggunakan masing-masing catatan ini, Anda bisa membuat chord. Akord adalah kombinasi dari dua interval: yang ketiga dan yang kelima. Chord C, misalnya, terdiri dari: C-E-G. Interval C-D adalah interval ketiga dan interval C-G adalah interval kelima. Chord G terdiri dari: G-B-D. Dalam suatu tangga nada, ada tujuh chord berbeda, tetapi chord-chord tersebut tidak memiliki tingkat kepentingan yang sama. Chord yang paling penting adalah yang dibuat pada tingkat pertama, keempat, dan kelima. Jadi, dalam tangga nada C mayor:

  • Chord C mayor tingkat pertama: C-E-G (disebut chord “tonika”).
  • Chord G mayor tingkat kelima: G-B-D (disebut chord “dominan”).
  • Chord F mayor tingkat keempat: F-A-C (disebut chord “subdominan”).

Ketika mau baru memulai untuk melakukan improvisasi, Anda bisa memulai dengan hanya menggunakan tiga chord mendasar di atas. Mainkan ketiga chord ini dengan tangan kiri Anda secara bergantian ketika Anda memainkan melodi yang Anda improvisasi dengan tangan kananAnda. Cobalah untuk menemukan kombinasi yang paling“pas”di antara ketiganya. Andaakan menjumpai bahwa dengan menggunakan ketiga chord tersebut, improvisasi yang Anda lakukan tidak akan terdengar “keliru.” Kemudian, setelah Anda membiasakan diri dengan improvisasi pada piano, Anda bisa:

  • Gunakanlah chord-chord yang lain, sadari bahwa: chord kedua (D-F-A) sangat dekat dengan chord keempat (ada dua nada yang digunakan bersama). Chord kedua menawarkan variasi pada chord keempat. Chord ketujuh (B-D-F) adalah chord yang lebih lemah yang sangat dekat dengan chord kelima. Chord keenam menggunakandua nada yang sama dengan chord keempat dan chord pertama. Jadi, chord keenam bisa digunakan untuk mengganti kedua chord tersebut. Sangat penting: chord ketiga (dalam C mayor: E-G-B) sangat jarang digunakan dengan cara seperti ini. Jadi lebih baik menghindarinya.
  • Anda bisa memasukkan improvisasi ke dalam program pembelajaran cara bermain piano milik Anda.
  • Gunakan chord dalam urutan yang terbalik. Misalnya, mainkan E-G-C sebagai pengganti C-G-E.
  • Gunakan tangga nada selain C mayor.
  • Dalam satu improvisasi yang sama, beralihlah dari satu tangga nada ke tangga nada lainnya. Peralihan tangga nada memiliki aturan tersendiri, tetapi sayangnya kita tidak punya waktu yang cukup untuk membahasnya.

Kesimpulannya, improvisasi adalah salah satu cara yang lebih baik untuk belajar cara bermain gitar. Dan ingat: tidak ada kata terlambat untuk mulai bermain piano!

Butuh guru Piano ?

Apakah Anda menyukai artikel nya?

4,00/5, 4 votes
Loading...

Kurniawan

Seseorang yang senang berbagi ilmu dan pengetahuan yang diharapkan akan bermanfaat bagi banyak orang