Secara umum, ketika berbicara tentang Depresi Besar, orang cenderung melihatnya sebagai peristiwa ekonomi Amerika, padahal hal itu memengaruhi banyak negara. Sebenarnya, beberapa negara menderita efek samping depresi lama setelah Amerika sedikit pulih!

Itu tidak berarti bahwa jatuhnya Pasar Saham Amerika pada tahun 1929 secara langsung bertanggung jawab atas kesengsaraan ekonomi jangka panjang masing-masing negara, tetapi peristiwa itu, setidaknya, menjadi katalisator yang menyebabkan penurunan ekonomi global tersebut.

Saat ini, ketika orang mendengar istilah itu, memikirkan tahun 2008 membuat ngeri.

Betapapun mengkhawatirkan dan berdampaknya peristiwa baru-baru ini, besarnya tidak sebanding dengan bencana ekonomi hampir seabad yang lalu.

Sekarang mari kita jelajahi apa yang menyebabkan peristiwa epik ini, bagaimana peristiwa itu bergema di seluruh dunia dan memengaruhi kakek-nenek kita.

Tersedia guru-guru Sejarah terbaik
Kursus pertama gratis!
Nur
4,9
4,9 (13 ulasan)
Nur
Rp50,000
/jam
Kursus pertama gratis!
Khotibul
5
5 (17 ulasan)
Khotibul
Rp50,000
/jam
Kursus pertama gratis!
Nazirwan
5
5 (15 ulasan)
Nazirwan
Rp55,000
/jam
Kursus pertama gratis!
Kevin
5
5 (18 ulasan)
Kevin
Rp100,000
/jam
Kursus pertama gratis!
Gusti
5
5 (9 ulasan)
Gusti
Rp45,000
/jam
Kursus pertama gratis!
Ahmad iskandar
5
5 (3 ulasan)
Ahmad iskandar
Rp50,000
/jam
Kursus pertama gratis!
Suci
Suci
Rp44,000
/jam
Kursus pertama gratis!
Osman nur
5
5 (8 ulasan)
Osman nur
Rp25,000
/jam
Kursus pertama gratis!
Nur
4,9
4,9 (13 ulasan)
Nur
Rp50,000
/jam
Kursus pertama gratis!
Khotibul
5
5 (17 ulasan)
Khotibul
Rp50,000
/jam
Kursus pertama gratis!
Nazirwan
5
5 (15 ulasan)
Nazirwan
Rp55,000
/jam
Kursus pertama gratis!
Kevin
5
5 (18 ulasan)
Kevin
Rp100,000
/jam
Kursus pertama gratis!
Gusti
5
5 (9 ulasan)
Gusti
Rp45,000
/jam
Kursus pertama gratis!
Ahmad iskandar
5
5 (3 ulasan)
Ahmad iskandar
Rp50,000
/jam
Kursus pertama gratis!
Suci
Suci
Rp44,000
/jam
Kursus pertama gratis!
Osman nur
5
5 (8 ulasan)
Osman nur
Rp25,000
/jam
Kursus pertama gratis>

Run-Up

pebisnis dan individu berhutang sebelum krisis
Pada tahun-tahun menjelang jatuhnya pasar saham, banyak bisnis dan individu menumpuk hutang yang cukup besar Sumber: Pixabay Kredit: Rilsonav

Ada dua aliran pemikiran utama menjelang jatuhnya pasar saham yang menentukan itu:

  1. Postulat Keynesian menyatakan bahwa pengeluaran agregat yang lebih rendah menyebabkan pendapatan yang lebih rendah dan pengangguran yang lebih besar - sebuah skenario ekonomi yang tidak berkelanjutan.
  2. Sikap Monetaris menandai dimulainya Depresi Besar pada krisis perbankan yang menyebabkan sepertiga bank Amerika menghilang dalam semalam.

Kedua teori ini menempatkan sebagian besar kesalahan tepat pada Federal Reserve.

Federal Reserve, sistem bank sentral Amerika Serikat, baru didirikan sekitar 16 tahun sebelum peristiwa 1929, ironisnya sebagai hasil dari serangkaian kepanikan keuangan yang serupa - tetapi tidak begitu serius.

Namun demikian, bahkan dengan keruntuhan ekonomi yang luar biasa ini, The Fed tidak menurunkan suku bunga dan juga tidak meningkatkan sirkulasi uang.

Hasil nyatanya adalah kepanikan di seluruh negeri. Investor, spekulan dan siapapun yang punya uang di bank bergegas untuk menariknya sebelum hilang.

Hal yang dipelajari: itulah sebabnya, selama penurunan 2008-09, pemerintah Amerika membanjiri pasar dengan dana talangan dan menurunkan suku bunga!

Ketergesaan itu merambat ke tahap yang lebih besar dari keuangan nasional: dengan semua orang berharap untuk menjual saham mereka dan tidak ada yang membeli apa pun, pasar tidak bisa berbuat apa-apa selain ambruk.

Dalam konsensus umum hari ini, setiap ekonom setuju dengan pandangan Keynesian atau Monetarist. Namun, ada aliran pemikiran lain, yang salah satunya menyebutkan Bears market.

Meskipun Amerika tidak secara aktif terlibat dalam Perang Dunia I hingga tahun-tahun akhir, ekonominya mengalami ledakan dengan mendukung upaya perang - terlebih lagi ketika Amerika akhirnya bergabung dalam pertempuran tersebut.

Pada tahun-tahun setelahnya, negara ini menikmati lompatan besar dalam bidang teknik dan inovasi: Model A Henry Ford cukup murah bahkan bagi orang miskin untuk membelinya, meskipun dengan kredit. Whirlpool memasarkan mesin cuci pertama dan, pada tahun 1918, William Durant mulai memproduksi lemari es secara massal untuk rumah tersebut.

Semua kenyamanan modern ini baik-baik saja dengan jangkauan sebagian besar rumah tangga dan ekonomi seiring dengan pembelian dan pembelian konsumen.

Satu-satunya masalah adalah mobil, mesin cuci, dan lemari es dianggap sebagai barang tahan lama: tidak cepat aus atau perlu diganti terlalu sering.

Sayangnya, spekulasi pada waktu itu tidak melibatkan pertimbangan tentang apa yang akan terjadi jika setiap rumah tangga memiliki mobil, lemari es, dan mesin cuci; bahwa orang akan berhenti membeli begitu saja - menyebabkan pabrik-pabrik berproduksi berlebihan, kombinasi mematikan yang akan membuat perekonomian terhenti.

Fakta bahwa harga saham mulai jatuh pada awal September, jauh sebelum jatuhnya pasar saham yang sebenarnya pada akhir Oktober memberikan kepercayaan pada teori ini.

Hal itu disebut Austria School; sebuah aliran pemikiran ekonomi yang menyatakan bahwa individu sebagian besar bertanggung jawab atas fenomena sosial tersebut.

Tidak peduli teori mana yang Anda ikuti - atau jika Anda berpendapat bahwa ketiganya benar, Federal Reserve menanggung beban tanggung jawab atas Black Tuesday.

di hari pertama krisis bank penuh
Kenampakan bank di New York pada hari-hari pertama depresi. Sumber: Wikipedia

Krisis: Akibat Langsung dari Keruntuhan Pasar

Jatuhnya Pasar Saham pada tahun 1929 menandai dimulainya rentang sepuluh tahun kemiskinan ekstrem di AS.

Pengangguran mencapai sekitar 30% dan bahkan pertanian merasakan kesulitan: siapa yang akan membeli daging dan biji-bijian grosir ketika tidak ada yang punya uang?

Dan, karena depresi melingkari dunia, negara-negara lain harus meninggalkan perjanjian perdagangan yang sebelumnya menguntungkan untuk mengatasi bencana keuangan mereka sendiri.

Pertanian Amerika semakin terhalang oleh kondisi mangkuk debu yang melanda jantung negara itu. Tanah terkaya dan paling subur telah menjadi debu selama bertahun-tahun oleh praktik pertanian yang buruk dan kekeringan yang parah.

Seperti yang kita lihat menjelang peristiwa 2008, aktivitas ekonomi yang menandai Depresi Besar termasuk pinjaman murah hati berdasarkan spekulasi optimis.

Pada awal tahun 1930-an, para petani, termasuk mereka yang berada di wilayah mangkuk debu, tidak dapat lagi memenuhi kewajiban pinjaman mereka, yang berarti bahwa, satu per satu, bank-bank mulai bangkrut, alasan lain dari hilangnya bank tersebut di atas.

Secara politis, Presiden Herbert Hoover dengan cepat tidak disukai karena penduduk yang kelaparan dan putus asa percaya dia tidak melakukan cukup banyak untuk membalikkan keadaan. Franklin Roosevelt memenangkan pemilihan presiden tahun 1932 dengan kemenangan telak.

Segera dia mulai bekerja memulihkan ekonomi melalui paket stimulus yang ditujukan untuk bank dan industri besar. Dengan New Deal-nya, dia mengembalikan negara untuk bekerja: membangun jalan, monumen, dan taman kota.

Di seluruh negeri, Anda dapat melihat orang-orang dari Korps Konservasi Sipil, membangun kembali Amerika dengan satu batu dan sekop pada satu waktu.

Presiden Roosevelt tidak hanya membalikkan keadaan ekonomi dengan tiga R-nya; dia memberi warga negaranya rasa bangga dan tujuan.

Bagaimana keadaan negara lain selama waktu itu?

Efek Depresi Besar di Seluruh Dunia

Di satu sisi atau di sisi lain, setiap negara di dunia, kaya atau miskin merasakan dampak dari kejatuhan finansial Amerika.

Kecuali Rusia. Pada waktu itu satu-satunya negara komunis di dunia, ia tidak terlalu bergantung pada ekonomi asing. Namun, sangat senang menyambut imigran dari Jerman dan Finlandia, yang membantu industrialisasi Uni Soviet.

Ingatlah bahwa Rusia baru saja pulih dari perang sipilnya, hasil dari Revolusi Rusia yang membawa Lenin ke tampuk kekuasaan.

Depresi begitu mengguncang Jerman sehingga Republik Weimar tidak dapat memenuhi kewajiban pembayaran hutangnya yang ditimbulkan oleh Perang Dunia I. Situasi ini diperparah oleh Amerika yang menarik dukungan keuangannya.

Hal itu, ditambah dengan kekacauan sosial yang digerakkan oleh meningkatnya sentimen Nazi, menyebabkan keruntuhan bank-bank Jerman. Mereka kehilangan jutaan mata uang hanya dalam dua minggu pertama bulan Juni 1931.

Seruan Presiden Hoover untuk menangguhkan pembayaran utang Jerman tidak sesuai dengan Prancis, negara yang, secara keseluruhan, mampu bertahan dengan cukup baik - sebagian berkat pembayaran dari Jerman.

Namun, dalam pergantian sejarah yang ironis, Prancis menderita depresi keuangan yang parah setelah Pertempuran Waterloo ...

Langkahnya adalah dengan menangguhkan pembayaran perang dan pendanaan darurat dari bank-bank swasta, di antaranya Bank of England, Jerman pada akhirnya dapat keluar dari krisis ekonominya, sebelum meluas ke Rumania dan Hongaria.

Dengan tidak adanya spekulasi dan perdagangan dengan Eropa, Amerika berusaha untuk membendung pendarahan keuangannya sambil secara bersamaan menurunkan barang-barang yang diproduksi berlebihan dan produk pertanian dengan mencoba menjualnya ke negara-negara Eropa.

Namun, Undang-Undang Tarif Fordney-McCumber tahun 1922 yang memberlakukan pajak besar-besaran pada produk pertanian yang dimaksudkan untuk melindungi ekonomi Amerika memiliki efek sebaliknya: mitra dagang Eropa memungut tarif mereka sendiri yang tidak dapat dipenuhi oleh Amerika.

Sebagai hasil dari apa yang dianggap Amerika sebagai tarif pembalasan, Tarif Smoot-Hawley menjadi undang-undang pada tahun 1930, memulai perang dagang yang memperpanjang Depresi Besar di negara itu.

Jadi, pada jalan buntu, petani Amerika dan, dalam skala yang lebih besar, ekonomi Amerika membutuhkan waktu lebih lama untuk pulih secara ekonomi daripada negara-negara Eropa, yang sektor pertaniannya pada saat itu telah cukup pulih untuk menghasilkan makanan yang cukup bagi warganya.

Makanan adalah masalah perdebatan bagi warga di Amerika awal; itu hanyalah salah satu alasan Revolusi Amerika!

banyak orang kehilangan pekerjaannya
Lebih dari 2 juta pekerja mendapati diri mereka tiba-tiba menganggur ketika Depresi Besar melanda Inggris. Sumber: Wikipedia Credit: Bundesarchiv

Apa yang Terjadi di Inggris?

Manchester, Liverpool; Distrik batu bara dan semua wilayah industri utara terpukul paling parah oleh depresi ekonomi global, merasakan pengaruhnya hampir seketika.

Pengangguran meningkat lebih dari dua kali lipat pada akhir tahun 1929 sementara di wilayah timur laut, angka tersebut mencapai 70% karena kehancuran industri pembuatan kapal pada tahun 1932-33.

Secara kritis, pemerintah Partai Buruh, yang dipimpin oleh Ramsey McDonald, setuju dengan Laporan Mei bahwa defisit anggaran harus dihindari dengan cara apa pun. Terlepas dari lebih dari 3 juta pekerja menganggur dan sekitar setengah dari warga negara bergantung pada sumbangan, pemerintahnya menaikkan pajak dan memotong tunjangan pengangguran sebesar 20%.

Keluar dari pekerjaan dan kehilangan uang, orang-orang turun ke jalan: Pawai Kelaparan Nasional 1932 adalah yang pertama dari serangkaian demonstrasi semacam itu yang pada akhirnya memaksa pemerintah untuk mendirikan kamp kerja sehingga laki-laki dapat sekali lagi mencari nafkah.

Satu peristiwa lagi berdampak pada parahnya Kemerosotan besar Inggris dan Depresi global: pengabaian standar emas.

Ekonom dan sejarawan menyatakan bahwa mengukur mata uang individu terhadap standar emas adalah salah satu penyebab Depresi Besar. Lebih jauh mereka berpendapat bahwa mengabaikan standar yang kaku itu membantu pemulihan ekonomi. Faktanya, melakukan itu adalah salah satu peristiwa terkenal dalam sejarah dunia yang menyangkut ekonomi!

Inggris adalah yang pertama meninggalkan standar emas; negara ekonomi besar lainnya segera mengikuti jejak.

Melihat kembali tindakan yang menentukan itu - menilai mata uang di pasar uang internasional daripada terhadap berapa banyak emas yang dimiliki setiap negara sebagai cadangan, membuktikan bahwa semakin cepat suatu negara melepaskan standar emas, semakin cepat mereka pulih secara ekonomi.

Terjepit di antara dua perang dunia adalah masa kemajuan industri yang luar biasa, pertumbuhan ekonomi yang fantastis, dan kekayaan pribadi yang terkumpul secara luar biasa: siapa yang dapat menyalahkan siapa pun karena percaya bahwa kemajuan seperti itu dapat mengalami tren yang terus meningkat?

Dan kemudian, datanglah badai yang sempurna:

  • spekulasi yang terlalu optimis
  • persyaratan kredit yang mudah
  • kelebihan produksi barang tahan lama
  • hasil pertanian yang tinggi
  • tidak ada pengawasan perbankan
  • hilangnya kepercayaan pada institusi - bank dan pasar saham

Saat orang Amerika menikmati Roaring Twenties, tidak ada yang melihat kehancuran datang ... tetapi, selama bertahun-tahun setelah itu, semua orang di seluruh dunia merasakan efeknya!

Dan, meskipun tidak ada yang akan mengatakan bahwa Perang Dunia Kedua adalah keuntungan di tingkat mana pun, hal itu pasti mengangkat ekonomi dari depresi!

Butuh guru Sejarah ?

Apakah Anda menyukai artikel nya?

5,00/5 - 1 suara
Loading...

Kurniawan

Seseorang yang senang berbagi ilmu dan pengetahuan yang diharapkan akan bermanfaat bagi banyak orang